monolog jiwa (mentari pagi)

aku tewas dengan mainan jiwa aku sendiri.
aku tewas dengan masa lampau aku sendiri.
aku sakitkan diri kerana tekanan yang diberikan.

namun aku lupa masa lalu itu banyak mengajar aku untuk kuat dan tabah .
masa lalu itu banyak membina masa hadapan aku.


************************************


wahai lelaki . aku bukan yang pertama kau miliki . 
dan kau juga bukan yang pertama aku sayangi.
aku bodoh dengan mainan jiwa ku sendiri .
wahai hati . tahan la diri . sabarlah hati . 
walau kau tak sekuat api namun kau pasti bisa menahan dari disakiti.
hari ini kau menangisi . esok lusa kau ditangisi. kuatkan dirimu untuk aku berdiri . 

duhai masa . izinkan aku berlari dari khayalan mimpi.
izinkan aku terus mengejar mentari . supaya aku tidak leka akan duniawi yang belum pasti.

sesaat aku berdiri . secebis harapan aku cari . untuk aku maju meneruskan hidup di alam realiti.
wahai kenangan pergilah kau bersama angin sanubari.
jangan kau hadir menambah luka dihati .
kuatnya aku bersama mentari pagi seperti kuat nya pokok berdiri di dalam api yang mengelilingi.


aku rindukan senyuman mentari pagi.
*i believe i can touch the sun and the sky *

****************************************




"jangan lari dari kebenaran . jangan lari dari perbuatan . dan jangan lari dari mengenal haluan"
diyanaMOHDSARIF- 24februari 2013







No comments:

Post a Comment