andai mampu diluah didepan mata

Disuruh aku lepas kan emas yang aku rasa beharga
kerana ingin dia pulang kan aku permata yang tiada nilainya.

GEMBIRA.

itu permata aku . walau dalam senyum ada duka.
walau dalam senyum ada sayu.
walau dalam senyum aku rasa aku derita.

namun masih ade tercoret sedikit gembira itu.
kerna apa ? kerna melihat kau bahagia . bersama dunia yang engkau kata kau punya.
dari jauh segala nya aku tenung dan aku rasa.

walau hanya dengan doa. aku harap kau bahagia,
bersama mereka yang buat kau tertawa.

aku disini ? masih gembira. ya mungkin nampak palsu tawanya.
tapi apakan daya. aku masih cuba untuk gembira,
seperti kau yang sentiasa tersenyum ria.
kerna sudah kau buang memori kita.
tidak dapat aku baca semuanya.
yang aku tahu kau telah hilang rasa.
pada aku yang dulunya kau punya.

namun aku ?
dengan kenangan kita.
takkan pernah lenyap walau seketika.
untuk aku kenang dan bawa ke dalam lena.
yang aku kira cukup menampung segala duka didada.


esok lusa belum aku tahu apa jadinya.
namun aku harap aku cukup bersedia.
untuk terbang tinggi ke angkasa.
seorang diri bersama memori kita


ya aku akan terbang tinggi.

namun sendirian tanpa sayap dan jiwa




sudah tiba masa aku cuba untuk bersedia. menjadi cekal dengan hati dan kaki nya.




dynSRF.


No comments:

Post a Comment